Artikel

“Potret Tradisi Batagak Pangulu Suku Tanjung Nan Salapan Payuang di Sungai Batang”


Sejarah Singkat, Makna dan Tugas “Urang Nan Limo Jenih.”

Dibaca : 353

Oleh: Siti Awal Syaravina (Mahasiswa Sastra Indonesia)

Agam, Prokabar — Bagi orang Minangkabau tentunya tidak asing lagi dengan istilah “Batagak Penghulu” yakni upacara untuk mengangkat seorang penghulu (Kepala Adat atau Pimpinan suatu suku atau kaum) yang baru. Seorang Penghulu Suku mempunyai anggota kepengurusan yang akan dipimpinnya disetiap suku masing-masing.

Istilah itu disebut dengan “Urang nan limo jenih” atau Orang Nan Lima Jenis yaitu Panghulu Suku, Mamak Pusako Urang nan arih bijaksana (orang yang arif bijaksana), Imam, Katik dan Bundo Kanduang.

Penghulu suku ibarat:
“Kayu Gadang di Tangah Koto,
Urek nan cukam ka bumi,
Pucuak nan cengwang ka langik,
Batang tampek rang basanda,
Urek tampek rang baselo,
Dahan tampek rang bagantuang,
Daun jo rantiang tampek balinduangan,
Dari paneh jo kahujanan.”

Bahasa Indonesia:
Kayu Besar di Tengah Desa,
Urat yang cukam ke bumi,
Pucuk yang menjulang ke atas,
Batang tempat bersandar,
Urat tempat duduk bersila,
Dahan tempat bergantung,
Daun dan ranting tempat berlindung,
Dari panas dan kehujanan.

Untuk Mamak Pusako Memiliki kiasan :
“Tau diombak nan kamaampeh,
Tau diangin nan basiru,
Pandai manimbang samo barek,
Tau di bulang nan bakicuah,
Alun bakilek lah bakalam,
Takilek ikan di lauik,
Jaleh jantan batinonyo,
Maminteh sabalun anyuik,
Mancari sabalun ilang.

Bahasa Indonesia:
Tahu dengan ombak yang menghempas, Tahu dengan angin yang berseru,
Pandai menimbang sama berat,
Tahu dengan tingkah laku yang tidak baik,
Belum terjadi sudah tampak,
Terlihat ikan di laut,
Jelas jantan dan betina,
Memintas sebelum hanyut,
Mencari sebelum hilang.

Lain pula dengan seorang Imam dalam kaumnya. Seperti diibaratkan :
“Kok bakato-kato malereang,
Sabarih bapantang lupo,
Mamakaikan sifat Nan Ampek,
Satiok garak manantukan,
Kok lakuang nan ka Maninjau,
Kalam nan ka manyigi.”

Bahasa Indonesia:
Kalau berkata-kata melereng/ berbasa-basi,
Sebaris berpantang lupa,
Memakai sifat Nan Empat,
Setiap gerak menentukan,
Kalau hilang yang akan mencari,
Kalau kurang mengerti diberi petunjuk).

Berbeda pula dengan seorang Katik dalam kaum persukuannya. Ia merupakan :

Halaman : 1 2 3 4

Baca Juga :

Berani Komen Itu Baik
To Top