Budaya

Ini Tugas Pangulu dan Khatib di Sungai Jambu Usai “Tagak Gala”

Tanah Datar, Prokabar – Sebanyak 4 Pangulu bersamaan 3 Khatib di Nagari Sungai Jambu, Kecamatan Pariangan, Kabupaten Tanah Datar dilewakan, Rabu (26/12).

Pangulu tersebut menyandang gelar yang sudah lama tidak terpakai atau kain talipek, diantaranya Datuak Majo Indo dari Suku Piliang, Datuak Tanaro Nan Bagak dari Suku Chaniago, Datuak Marajo Lelo Nan Pingai dari Suku Piliang Sani dan Datuak Rajo Lelo Nan Basa dari Suku Chaniago Jambak.

Sedangkan gelar Khatib diantaranya, Majo Indo Nan Putieh dari Suku Piliang, Khatib Tanaro dari Suku Chaniago dan Khatib Marajo dari Suku Piliang Sani.

Bupati Tanah Datar Irdinansyah Tarmizi dalam sambutannya mengatakan jika Pangulu bertanggung jawab menjaga anggota kaum, suku dan nagari. Seorang pangulu juga harus mampu menyelesaikan masalah yang terjadi di tengah masyarakat kaum, kusuik manyalasaian, karuah mampajaniahan.

“Peranan pangulu di tengah-tengah masyarakat sangatlah berdampak besar, batangnyo tampek basanda, dahannyo tampek bataduah, buahnyo untuak ka dimakan, daunnyo tampek balinduang. Untuk itu pemerintah mendukung setiap kaum bisa melawakan gala yang talipek, mambangkik batang tarandam,” ujarnya.

Irdinansyah berharap pangulu yang telah dilewakan dapat menjalankan tugas dengan sebaik-baiknya untuk membawa anak kemenakan ke arah yang lebih baik.

“Dengan telah dilewakan gala yang telah lama tidak terpakai ini, diharapkan kepada para pangulu yang diberikan amanah untuk bisa mengembannya dengan sebaik-baiknya,” ujarnya.

Sementara itu Ketua LKAAM Tanah Datar Hafzi Datuak Batuah mengatakan malewakan gala pangulu merupakan hasil kesepakatan kaum masing-masing, mandirikan Rajo sapakaian alam, mandirikan Panghulu sakato kaum, yang berarti seorang Pangulu telah resmi menjadi pemimpin di kaumnya.

Kaluak paku kacang balimbiang, tampuruang lengak-lengokan, baok manurun ka Saruaso, tanamlah siriah sarato jo ureknyo, anak dipangku kamanakan dibimbiang, urang kampuang dipatenggangkan, tenggang nagari nak jan binaso, tenggang sarato nan jo adaiknyo, itu lah tugas pangulu semestinya,” ujarnya.

Sementara, Ketua KAN Sungai Jambu Dt Rajo Tianso mengatakan kegiatan yang dilaksanakan dalam rangka mambangkik batang tarandam, saciok bak ayam, sadanciang bak basi.

“Malewakan pangulu ini merupakan pengantian gelar yang telah lama tak terpakai, patah tumbuah hilang baganti,” ujarnya.(eym)

Baca Juga :

Berani Komen Itu Baik
Loading...
To Top