Peristiwa

​Prof Saldi Dibully. Kenapa?

Dibaca : 2.7K

Padang, Prokabar – Hakim Mahkamah Konstitusi, Prof Saldi Isra dibully di Sumatera Barat. Ini karena soal LGBT yang disidangkan di MK.

Saldi tenang-tenang saja namun asumsi warganet cenderung sudah liar. Meski begitu ada yang mencoba memberikan penjelasan.

Berikut ini beberapa tulisan yang beredar  di WAG:

Satu: Tulisan dengan judul Penolakan MK dari Pandangan Awan:

Adalah Euis Sunarti, guru besar IPB, mengajukan permohonan menggungat agar Mahkamah Konstitusi (MK) meluaskan makna pasal asusila dalam KUHP denganberharap Lesbian, Gay, Bisexual, dan Transgender (LGBT) masuk delik pidana dan di penjara.

MK membuat keputusan menolak gugatan tersebut dan menyatakan perumusan delik LGBT dalam hukum pidana Indonesia merupakan wewenang Presiden dan DPR. MK tidak memiliki kewenangan untuk merumuskan tindak pidana baru sebab kewenangan tersebut berada di tangan Presiden dan DPR. MK tidak boleh masuk ke wilayah politik hukum.

 Kemudian beredar di medsos seolah-olah MK membebaskan LGBT. Lucunya lagi, banyak pula beredar di medsos, ucapan terima kasih dari pihak pendukung LGBT kepada MK. 

MK semakin terpojok ketika banyak pandangan dari perspektif agama dan sosial. Berbagai tokoh politik, agama, menyampaikan pandangannya tentu dengan berbagai kepentingan pula. Kasihan juga Prof. Saldi Isra, sampai diseret-seret nama baik keprofesionalismenya. Bahkan digugat sampai ke asal usulnya sebagai putera Minangkabau yang memiliki filsafat Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah (ABS-SBK)”.

Sebenarnya masalah ini sederhana saja, Presiden dan DPR merumuskan kembali berupa hukum tindak pidana baru sesuai dengan usulan masyarakat dengan pertimbangan yang komprehensif. Mencermati disenting opinion di MK adalah wajar saja. Memang ada pomeo; “apabila ada 3 orang hukum berdebat, maka pendapatnya 5..”.  Hal itu sah-sah saja dalam alam demokrasi. 

Kita sebagai bukan orang hukum tentu berharap agar dikaji dulu dari perspektif moralnya sebagai fakta sosial, baru kemudian dicarikan pasal-pasal hukumnya. Jangan dibolak-balik sehingga aspek moral seolah-olah menyesuaikan dengan kaedah hukum. Prinsip kita moralitas harus di atas hukum. Demikan tulisan seseodang berbama

Iramady Irdja- awam di bidang hukum.

Lalu postingan kedua berbahasa Minang berjudul: Surek dari Kampuang ka Untuak Uda Saldi Isra

Assalamualaikum Da, lah sarapan pagi Uda. Tantu alah ndak da, ba kaba uni jo adiak adiak bagai kan lai sehat sajo Da? kami di kampuang alhamdulillah lai sehat-sehat sajo Da

Uda Saldi nan kami banggakan, ambo urang kampuang Uda walaupun ndak sakampuang bana tapi antaro kampuang uda jo ambo lah buliah dikatokan ndak ba anduak anduak lai do.  Uda di atehan ambo di baruah. Duo ko sajo kampuang nan mambatuak Junjungan Siriah ndak ado salah satu ndak ado junjungan siriah do Da. ciek sajo balai waknyo da, Balai kamih.

Kok dicaliak kehidupan rang kampuang kito Da, kampuang kito sangat kental dahulunyo sampai kini alhamdulillah sangaik kental jo agamo dan jo adaik nan basandi syarak. kehidupan maso ketek ketek kito dulu kental jo kehidupan surau. Angku angku nan ma aja kito mangaji untuak ba agamo. kok kito cubo cari sampai ka ateh ateh indak surang juo inyiak-inyiak kito dulu nan agamonyo salain islam. Kampuang kito sarat jo suasana agamo jo adaik nan ka manuntun kito ka sarugo da.

Da Saldi,  ambo kenal jo Uda samanjak di kampus. uda di Unand ambo di IKIP. Ambo partamo sakali mancaliak uda di Asrama haji katiko manjadi pembicara tentang masalah Korupsi tahun 98 nan di angkek dek salah satu partai politik pado wakatu.

Di sinan ambo tahu kalau uda urang kampuang ambo. nde bangganyo hati ko da. lai ruponyo ado rang cadiak dari kampuang. Setelah tu da ambo cuma mengikuti kiprah uda lewat media masa. Ambo baco tulisan tulisan uda di berbagai media yang fokus maslah korupsi jo ketata negaraan.

2 tahun terakir ko tadanga uda lah mulai berkiprah di tingkat nasional. Uda lah mulai berada dilingkaran pengting pusat kekuasaan. Sanang hati, bangga da. hebatnyo rang kampuang ambo. di berbagai pertemuan ambo jo urang kampuang Uda salalu jadi contoh, referensi nan taruih ambo sorak sorak an untuak membakar semangaik anak mudo mudo kito dikampuang. sampai terakir uda di angkek jadi salah satu hakim Konstitusi. 

Ndeh Da ndak dapek kadisabuik lai do da Saldi, bangganyo kami dari kampuang. yakin Ambo lauak biliah nan dikampuang pun ikuik ma onjak-onjak sanang mandanga anak tapian batu tungga lah jadi urang gadang.

Tapi Da, bak candok di tembak patuih kami dikampuang mandanga kaba uda menyetujui parangai turunan kaum Nabi Luth, prilaku bazina, kumpua kumpua kabau ndak buliah di panjaroan, ndak buliah di ganggu, ndak buliah di persekusi. 

Aratinyo uda sacaro ndak lansuang manyatujui prilaku naan dikutuak dek Tuhan tajadi di nagari kito. Tobaik tobaik kami da mandanga uda sato lo satuju. maratok tapian danau tabiang, batutungga, tanjuangan jo pasia lansiang Da. Lah lupo dek uda alif sampai ya nan diajakan dek angku angku kito dulu. lah lupo dek uda kito wakatu ketek ketek disurau barabana jo lalok lalok disurau. Da Saldi malu kami dikampuang Da. baliak lah ka kampuang da Saldi.

#kami ndak ingin kehilang Uda Saldi

(By fb Hendrison)

Saldi termasuk 5 hakim yang menolak, sedang 4 lainnya menerima. 

Maka di banyak WAG Saldi dibully dan sebanyak itu pula yang membela. (eda)


Baca Juga :

Berani Komen Itu Baik
To Top