Trending | News | Daerah | Covid-19

Daerah

Unik, Labu diolah jadi Kerupuk dan Abon

Dibaca : 303

Agam, Prokabar – Sungguh kreatif pasangan suami istri di Jorong Sidang Tangah, Nagari Matua Mudiak, Kecamatan Matua, Kabuaten Agam, Sumbar ini. Mereka, Amlius (46) dan Nurleli (38) mengolah labu menjadi beragam kerupuk, es krim labu, abon labu, kue bolu labu semprong labu dan sebagainnya.

Labu sendiri merupakan sejenis buah atau sayur rendah kalori yang biasanya dibuat untuk makanan kolak. Ide tersebut berawal mereka pedagang labu, sering mengalami kerugian akibat busuk dan tidak terjual. Pasokan dibeli langsung dari petani, kemudian dijual di kedai depan rumahnya, tepat perlintasan di jalan raya Maninjau menuju Padang Lua.

Setelah banyak bertanya dan mencari informasi di internet, akhirnya mereka mengolah labu itu menjadi makanan lain berupa Kerupuk Labu Pedas. Usaha yang dirintis sejak 2010 tersebut membuahkan hasil dan melejit di tahun 2015.

Nasrul Abit Indra Catri

“Bila di hari libur atau lebaran, omset kami mencapai Rp5 juta sehari. Pembeli didominasi perantau dan wisatawan yang berlibur ke Maninjau atau Embun Pagu. Untuk harga satu kantong kerupuk labu, dengan berat seperempat kilogram, kami menjualnya senilai Rp20 ribu rupiah. Sedangkan labu mentah atau masih utuh, kami jual Rp4 ribu perkilogram,” ungkap Amlius.

Ia melanjutkan sudah banyak orang memesan untuk dibawa ke luar daerah. Namun sayang, kendala kemasan yang masih belum maksimal, membuat makanan ini belum menarik banyak orang.

“Kami akan merancang dan membuat kemasan lebih menarik agar penjualan dan pemasaran kami meningkat. Alhamdulillah, sejauh ini Perhatian Pemerintah Kabupaten Agam cukup baik membina dan membantu kami banyak hal,” tutupnya. (rud)


Baca Juga :

Berani Komen Itu Baik
To Top