Daerah

PT Angkasa Pura II Akan Kelola Bandara Fatmawati Soekarno

Bengkulu, Prokabar — Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah bertemu dengan Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin, di Gedung Daerah Balai Raya Semarak Bengkulu, Minggu (24/3).

Hal itu guna menindaklanjuti MoU antara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) RI dengan PT Angkasa Pura II (Persero) terkait percepatan serah terima pengoperasian Bandara Fatmawati Soekarno Bengkulu dari UPBU Kemenhub kepada PT Angkasa Pura II (Persero).

Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah mengatakan, hasil kunjungan Presiden RI Februari lalu dipastikan akan segera memperbarui infrastruktur strategis Bengkulu yaitu Bandara Fatmawati Soekarno. Sehingga, beberapa bulan ke depan atau diperkirakan Mei 2019, proses pengembangan Bandara kebanggaan masyarakat Bumi Rafflesia ini bisa terlaksana.

“Kalau bisa jangan terlalu lama, 2 hingga 3 bulan ke depan, bahwa pengembangan Bandara Fatmawati Soekarno di bawah pengelolaan Angkasa Pura II ini saya kira bisa dilakukan,” ungkapnya.

Menurutnya, pertemuan ini juga membahas penambahan jalur penerbangan domestik dan internasional seperti ke Singapura dan Malaysia.

“Jadi kita juga berharap penerbangan domestik bahkan internasional, di bawah pengelolaan Angkasa Pura II ini juga bisa segera terlaksana,” pungkasnya.

Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin mengatakan, kehadiran pihaknya ke Bengkulu juga sebagai bentuk upaya intensif antar stakeholder Bandara Fatmawati Soekarno Bengkulu (IATA Code: BKS), percepatan serah terima pengoperasian Bandara tersebut.

Pemerintah Provinsi Bengkulu kata dia, diharapkan dapat mendukung percepatan proses serah terima pengoperasian bandara agar dapat segera terlaksana.

“Kami mengucapkan terima kasih atas kesediaan gubernur yang telah menerima kunjungan kerja kami ini dan mendukung dalam percepatan proses serah terima pengoperasian Bandara Fatmawati Soekarno. Sinergi seluruh stakeholder sangat diperlukan untuk percepatan pengelolaan ini,” ucap Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin.

Disebutkan laju pergerakkan penumpang di Bandara Fatmawati Soekarno yang mencapai 1.068.450 penumpang di tahun 2018 telah melebihi kapasitas terminal eksistingnya yang hanya 500 ribu penumpang per tahun, dan pergerakan pesawat yang mencapai 9.751 pesawat per tahun serta pergerakan kargo yang lumayan sebanyak 4.132 ton. Ini menunjukkan ada prospek yang baik dari Bandara Fatmawati Soekarno ke depannya.

Pengembangan Bandara Fatmawati Soekarno dipercaya akan menunjang aksesibilitas dan konektivitas Provinsi Bengkulu. Secara bertahap Angkasa Pura II akan melakukan pengembangan fasilitas pokok mulai dari pengembangan fasilitas terminal dan fasilitas sisi udara yang akan dimulai tahun 2019. Angkasa Pura II akan menyediakan Capex dengan total Rp434 miliar.

Untuk menunjang performa layanan sisi udara Bandara Fatmawati Soekarno pun akan dikembangkan dengan memperpanjang Landas Pacu Pesawat yang semula 2.250 x 45 m menjadi 2.500 x 45 m, serta akan juga dilakukan perluasan apron untuk memaksimalkan kapasitas pesawat di Apron.

“Bengkulu sebagai ibu kota provinsi sehingga memang perlu didorong untuk menambah rute dari ataupun menuju Bengkulu, kita berharap pemerintah provinsi dapat memberikan inisiatif dalam menarik wisatawan dengan mempersiapkan sarana prasarana penunjang sektor pariwisata,” pungkas Awaluddin. (*/hdp)

Berani Komen Itu Baik
Loading...
To Top