Trending | News | Daerah | Covid-19

Daerah

Kecamatan Kuranji Kini Punya Aplikasi Bank Sampah Digital

Dibaca : 218

Padang, Prokabar — Wakil Wali Kota Padang Hendri Septa me-launching secara resmi aplikasi digital “Bank Sampah Pancadaya” Kecamatan Kuranji, di halaman Kantor Camat Kuranji, kemarin (9/8).

Dirinya mengatakan, aplikasi bank sampah merupakan solusi dalam menjaga kebersihan lingkungan. Melalui aplikasi ini nasabah dapat menabung sampah dari rumah tanpa kesulitan lagi datang ke bank sampah, melalui layanan jemputan.

“Yang paling menarik dari aplikasi bank sampah ini, saldo dari tabungan bank sampah dapat ditukarkan menjadi emas. Jadi, setiap sampah yang ditabungkan akan dinilai dengan uang perkilonya, yang pada akhirnya nanti dapat ditukarkan menjadi emas,” ujarnya dinukil dari Humas Padang.

Lebih jauh dikatakan, aplikasi ini juga memungkin masyarakat untuk menemukan lokasi bank sampah lainnya di Kota Padang karena sudah terintegrasi dengan management aplikasi. Dalam aplikasi ini juga dilakukan penjualan produk hasil olahan sampah Bank Sampah Pancadaya.

“Aplikasi Bank Sampah Pancadaya dapat di download melalui Google Play Store. Pada aplikasi tersebut telah tersedia beberapa fitur layanan yang akan memudahkan nasabah untuk menjadi member dari Bank Sampah Pancadaya ini,” ulas Wako.

Dilanjutkannya, adapun jenis sampah yang dapat ditabungkan diantaranya, sampah organik, sampah plastik, sampah kertas, sampah B3 dan sampah residu. “Semoga dengan hadirnya aplikasi ini akan menjadi role model di Kota Padang sekaligus dapat menggerakkan ekonomi kerakyatan warga Kota Padang,” pungkas Wawako.

Sementara itu, Camat Kuranji Eka Putra Bukhari mengatakan, kegiatan yang dilaksanakan hari ini merupakan Program Kemitraan Masyarakat (PKM) yang dibawah oleh Universitas Taman Siswa (Unitas). Melalui program ini telah digelar pelatihan untuk nasabah Bank Sampah Pancadaya Kecamatan Kuranji yang saat ini berjumlah sekitar 400 orang.

“Pelatihan ini akan dilanjutkan sampai Desember 2020. Hasil produk olahan sampah akan kita pasarkan melalui aplikasi Bank Sampah Pacadaya,” sebutnya.

Dikesempatan yang sama, Ketua TP PKK Kecamatan Kuranji Fadilla Triksi mengatakan, PKK kecamatan Kuranji telah menjadi mitra Bank Sampah Panca Daya sejak 12 Desember 2017. Melalui kemitraan ini telah lahir berbagai produk-produk olahan sampah berbasis social technopreneur.

“Untuk itu atas nama Ketua TPP PKK Kecamatan Kuranji mengucapkan terimakasih kepada Bank Sampah Pancadaya yang telah memberikan ruang bagi anggota TP PKK untuk bersinergi. Semoga ini dapat berkembang lagi dan berefek ke pangsa pasar yang lebih luas lagi,” jelasnya.

Sementara itu, Pengurus Bank Sampah Pancadaya Dika mengatakan, aplikasi Bank Sampah Pancadaya belum diakses untuk saat sekarang karena dalam proses pengiriman ke Google Play Store. “Insha Allah dalam tiga hari kedepan sudah selesai dan bisa diakses di Google Play Store,” ujarnya. (*)


Baca Juga :

Berani Komen Itu Baik
To Top