Trending | News | Daerah | Covid-19

Nasional

Sjahrir Laonggo, 70 tahun, Menolak Pensiun Walaupun Hidupnya Akan Dibiayai Pemerintah Australia


Catatan Ilham Bintang

Dibaca : 173

Hari ini, 2 November 2020, Pak Sjahrir, pria Bugis yang tinggal di Perth, Australia Barat, menginjak usia 70 tahun. Di Australia, bagi warga yang mau pensiun (berusia pensiun 66 tahun ke atas) pemerintah akan menyantuni hidup mereka. Tapi, Syahrir menolak pensiun dari pekerjaannya sebagai pedagang daging halal di Perth. “ Saya mash berpenghasilan dan malah sakit kalau tidak bekerja,” kata Sjahrir memberi alasan.

Pelopor daging halal 

Sjahrir dikenal di Perth sebagai pelopor daging halal. Dari toko dagingnya “ Langford Halal Butchers” yang berdiri tahun 2002 itulah dia mengenalkan daging halal kepada masyarakat Australia.

Kini daging berlabel halal menjadi tren di Australi Barat. Delapan puluh persen pelanggannya butchernya adalah warga Perth yang sama, yang memang menkonsumsi daging yang bersertifikat halal. Salah satu kriteria daging disebut halal, adalah cara pemotongan hewan yang sesuai syariah Islam. Klop dengan kultur warga Perth dan peraturan pemerintah Australia yang perduli pada kebersihan hewan ternak. Aturan ini ketat. Australia bahkan melarang ekspor ternaknya ke negara yang dianggap tidak memperdulikan tata cara pemeluharaan dan pemotongan hewan ternak asal Australia. Indonesia pernah mendapat sanksi ini.

Sjahrir pertama kali ke Perth tahun 1974. Semula untuk melanjutkan studi di perguruan tinggi di sana. Namun, selesai kuliah dia memutuskan untuk menetap seterusnya di Perth. Pertimbangannya waktu itu, kans mencari penghidupan layak lebih terbuka dan lebih menantang di Ibukota Australia Barat itu. Penduduk tak banyak, memungkinkan pemerintah leluasa mengatur ekosistem, keseimbangan alam dan lingkungan hidup.
Sjahrir termasuk orang Bugis pertama yang menetap di Perth. Membuat dia “ dituakan” oleh pendatang dari etnis sama yang ke Perth untuk belajar maupun bekerja.

Sjahrir menjadi ketua pertama paguyuban warga etnis Bugis di Perth, yaitu Kerukunan Warga Sulawesi Selatan ( KKSS-WA). Tapi 5 tahun lalu KKSS ditinggalkan Sjahrir dan warga bugis di Perth karena KKSS diserobot oleh seseorang yang memanfaatkan paguyuban itu tidak sesuai dengan tujuan pembentukannya. Sjahrir kemudian membentuk PKSS — perthimpunan keluarga Sulawesi Selatan — wadah baru berhimpun warga Sulsel. Sejak terbentuk PKSS aktif menyelenggarakan kegiatan sosial kemasyarakatan di sana.

Belum lama ini Sjahrir diwawancara oleh wartawan media Australia ABC Indonesia. Menarik mengukuti wawancaranya termasuk alasan kenapa dia menolak untuk pensiun meski sudah berusia 70 tahun. Padahal, usia pensiun bagi seseorang di sana : 66 tahun. Sesuai ketentuan pemerintah Australia, warga pensiun berhak mendapatkan tunjangan hidup dari pemerintah. Ibaratnya warga seperti Sjahrir tinggal duduk manis saja. Biaya hidupnya ditanggung pemerintah. Tapi Sjahrir menolak.

“Belum pernah terpikir (untuk pensiun) sampai saat ini karena terus terang, kebetulan pekerjaan saya ini bertemu banyak orang. Nah saya suka itu, kata Sjahrir kepada Natasya Salim dari ABC Indonesia.

“Jadi saya hampir 20 tahun di butcher (toko daging)ini pelanggannya hampir 80 persen keluarga yang sama,” katanya.

Walau memenuhi syarat untuk pensiun dan menikmati tunjangan pemerintah, suami Niniek dan kakek dari tujuh orang cucu ini merasa masih berpendapatan cukup. Karena itu belum mau menempuh pilihan tersebut.

Kini, satu-satunya layanan bagi warga senior Australia yang ia manfaatkan adalah ‘WA Seniors Card’, yang memberinya potongan harga untuk tagihan air hingga tiket menonton di bioskop.

“Saya enjoy my work (menikmati kerja) dan istri tidak keberatan, karena kalau hari Minggu, waktu saya full (penuh) untuk keluarga.”

Fleksibilitas sebagai seorang pemilik bisnis juga menjadi alasan lain mengapa Syahrir tetap mau bekerja selama hampir 40 jam setiap minggunya.

“Artinya saya bisa keluar anytime (kapanpun).Jadi saya tidak ada beban tidak bisa kemana-mana,” tutur pria Bugis ini.

“Mungkin kalau saya pegawai orang, saya sudah lama pensiun karena mungkin harus minta izin kalau berlibur. Kalau ini saya merasa tidak ada beban.”

Sjahrir mengaku sebagai warga senior, ia memang sering merasa lelah ketika hendak berangkat kerja. Namun, terbukti semangatnya yang besar bisa mengalahkan kondisi alamiah tersebut.

“Sering saya pergi agak sakit dari rumah, begitu sampai di butcher (toko daging)kok hilang sakitnya?” tutur Sjahrir sambil tertawa kepada ABC Indonesia.

Saya mengenal Pak Sjahrir tahun 2015 saat saya sering ke Perth menengok putri bungsu yang kuliah di Curtin University. Memang begitu adanya Sjahrir. Sosok pekerja keras. Bekerja baginya adalah ibadah. Dia aktif melakukan berbagai kehiatan sosial.

Sejak perkenalan pertama itu kami langsung akrab, dan bersahabat :saling berbagi cerita dan pandangan-pandangan. Setiap kali ke Perth, Pak Sjahrir dan Ibu Niniek Sjahrir menyambut kami. Kadang menjemput dan mengantar kami di bandara. Tak lupa membuat acara gathering dengan seluruh warga PKSS di Perth. Begitu pun jika pasangan itu berada di Jakarta. Saya bilang, jangan masuk ke Jakarta, kalau tak mampir dan menginap di rumah. Dan, orangtua ini patuh. Selama masa pandemi kontak kami berlanjut melalui komunikasi telpon selular maupun Whats App ( WA).

Selamat ulang tahun Pak Sjahrir. Berkah di usia yang baru.


Baca Juga :

Berani Komen Itu Baik
To Top