Trending | News | Daerah | Covid-19

Daerah

Pemerintah Kucurkan Modal Usaha Rp2,46 Miliar Untuk 123 KUBE di Agam

Dibaca : 144

Agam, Prokabar — Sebanyak 123 Kelompok Usaha Bersama (KUBE) di Kabupaten Agam, Sumatra Barat mendapatkan bantuan modal usaha Rp2,46 miliar dari pemerintah.

Sekretaris Dinas Sosial Agam, Asfialdi, mengatakan, dari jumlah kelompok ini, 110 kelompok di antaranya menerima bantuan dari Kementerian Sosial melalui APBN, sedangkan dari APBD Provinsi Sumatra Barat untuk 10 kelompok dan tiga kelompok dari APBD Kabupaten Agam.

“Masing-masing kelompok menerima bantuan senilai Rp20 juta. Khusus bantuan dari pusat berupa uang tunai yang dikirim langsung ke rekening kelompok. Bantuan provinsi dan kabupaten diserahkan berupa barang atau peralatan usaha,” ujarnya dilansir Prokabar dari MC Agam, Selasa (27/8).

Lebih lanjut dirinya mengatakan, sampai saat ini, bantuan dari pusat masih dalam proses pencairan, begitu juga dengan provinsi, namun, bantuan dari Kabupaten Agam sudah disalurkan kepada kelompok berupa usaha peternakan.

“Usaha yang dikembangkan kelompok berbeda-beda di antaranya peternakan, pertanian, berdagang dan home industri. Masing-masing kelompok beranggotan 10 orang, yang tergolong masyarakat kurang mampu,” imbuh dia.

Asfialdi menyebutkan, dengan bantuan ini diharapkan usaha yang dilakukan kelompok berkembang dan menjadi sumber pendapatan untuk membiayai kebutuhan keluarganya.

Sampai sekarang sudah banyak kelompok usaha bersama yang mendapatkan bantuan dan telah berkembang. Sehingga ada yang sudah keluar dari basis data terpadu.

Ia mencontohkan KUBE Saiyo Sarasaki Nagari Koto Tinggi, Kecamatan Baso, yang bergerak di bidang pertanian. Tahun 2015 mendapatkan bantuan dari pusat Rp20 juta dan sampai sekarang sudah memiliki omzet Rp480 juta setahun. Bahkan dari usaha kelompok bisa menghasilkan Rp2,5 juta per orang.

Pada 2018 KUBE Saiyo Sarasaki sudah keluar dari basis data terpadu, dengan begitu, tidak lagi menerima program PKH dan Badan Pangan Non Tunai (BPNT), karena sudah mampu mengelola kelompok dan bantuan dialihkan kepada kelompok lain. (rel/hdp)


Baca Juga :

Berani Komen Itu Baik
To Top